Bersandar ke Surga Satwa Bersayap yang Terancam Berganti Gelarnya


Melanjutkan tulisan sebelumnya (baca: Bakau Danareksa Hijaukan Rambut), berikut adalah catatan perjalanan salah satu peserta – Arintata

“Jam 6 pagi udah di Suaka Margasatwa Muara Angke, ya!” begitu isi sms dari kak Putri dan kak Sinta. Malem itu juga aku langsung puter otak. Satu hal yang ada di pikiranku saat itu. Cuma satu!! “Gimana caranya supaya aku bisa nyampe di pintu gerbang SMMA jam 6 pagi?” hemmmm gimana caranya dan aku harus berangkat jam berapa kalo mau nyampe tujuan tepat waktu. Pencerahan dateng saat tau kalo jadwal kerja papa saat itu pas banget bisa ngebantu aku! Papa hari itu masuk malem! Jadi otomatis papa bisa nganter aku ke tujuan pagi-pagi 😀 Masalah kendaraan selesai, masalah lain pun dateng. Papa gak tau jalan ke SMMA!! aku emang pernah ke Muara Angke siiiih~ tapi kali itu ke pelabuhan, bukan ke SMMA. Akhirnya aku dan papa memasrahkan diri dan mengandalkan sms direksi dari kak Putri.

By the way, aku disuruh ke SMMA ini dalam rangka menjalankan kelanjutan Urban Project kelompok ekosistem tengah yang hampir tidak terealisasi tepat waktu ini. Daaaaaaaaaaaaaan kemanakah ngejalanin projectnyaaa? Di SMMA? Ooooh jelas tidak~~ Aku dan temen-temen yang lain diajak jalan-jalan ke Pulau Rambut!!! Sekali lagi guys! PULAU RAMBUT!!! What a great news!!! Udah lama banget aku mau pergi ke pulau ini semenjak gue kenal dunia perburungan. Secaraaaa pulau ini disebut “surga para burung air dan burung migran” dan hal ini gak hanya diakui di Indonesia, tapi juga diakui dunia!! Hebat ya Indonesia punya “surga” 😀

Sampailah aku di gerbang SMMA! Celingak-celinguk di depan gerbang nyari siapa yang udah dateng, ternyata aku yang paling tepat waktu saat itu!! Yang lain ternyata masih pada di jalan  -_- sebenernya si Tiara udah nyampe sebelum aku sampe, Cuma karena dia liat belum ada batang hidung siapa pun di sana, akhirnya dia memutuskan untuk sarapan dulu di persimpangan jalan. Sambil nunggu yang lain aku sekedar pengamatan tanpa binokular dan sekedar pasang kuping buat ngedenger dan ngikutin sumber suara si burung yang lagi nyanyi-nyanyi di pagi hari itu. Lumayan lah~ dapet beberapa spesies yang terbang sekelibatan kayak sekumpulan kerak kerbau(Acridotheres javanicus), punai gading (Treron vernans) dan blekok sawah (Ardeola speciosa) yang terbang ke arah SMMA. Sabar nunggu yang lain, akhirnya muncul batang hidung satu per satu dan kita pun langsung bergegas masuk ke dalem SMMA.

Sambil nunggu beberapa temen yang belum dateng aku, Tiara, Najib dan Al jalan-jalan ke area Suaka Margasatwa Muara Angke ini. Well, it’s my first time to do bird watchin’ here! Sedikit memalukan sih, Cuma ya hal itu emang harus aku akui :$ laluuuu kita main main ke menara pengamatan yang letaknya kurang strategis karena kurang ke tengah kawasan SMMA, jadi kurang efektif untuk pengamatan. Pertama kali pengamatan di kawasan penuh mangrove kayak gitu bikin mata rada seliweran dan asing nyari-nyari burung yang emang cuma kedengeran suaranya atau gerasak-gurusuk pergerakannya. Tapi lumayan deh, aku bisa nemu kareo padi (Amaurornis phoenicurus) meskipun butuh perjuangan buat nemuin letak burung itu dimana ehehehe

Yang lain udah pada dateng! Langsung angkut barang-barang ke kapal, life jacket jangan lupa dipake demi keselamatan. Waktunya kita meluncur ke tujuan utama kita!!


Banyak banget yang aku dapetin di perjalanan selama ke Pulau Rambut ini. Nih beberapa gambar yang berhasil aku dokumentasiin :3

Ini satu hal yang unik yang aku temuin di perjalanan ke Pulau Rambut. Kampung nelayan!! Pertama kali nih aku ngeliat kampung nelayan ini 😀
Pernah denger kalo Jakarta kepulauannya bertambah? Ini salah satu bukti kalau pulau di Jakarta bertambah!!!

PULAU SAMPAH!!
Ini salah satu kehebatan burung-burung yang ada di perkotaan. Mereka masih bisa tetap bertahan hidup meskipun habitatnya udah rusak. Hebatya mereka!! 😀
Burung: Kowak malam kelabu (Nycticorax nycticorax)
Styrofoam, oh styrofoam…..
Wiiiiiih dara lautnya banyak bangeeeeet!!!! *awesome*
Phalacrocorax sp.
And finally
HERE WE ARE! WELCOME TO RAMBUT ISLAND!!!!!
Pulau Rambut adalah pulau dengan luas ± 45 ha untuk wilayah daratan dan ± 45 ha untuk wilayah perairan. Jadi luas Pulau Rambut secara keseluruhan ± 90 ha. Pulau Rambut udah termasuk kedalam area RAMSAR yang berarti bener-bener area yang dilindungin karena Pulau Rambut ini adalah salah satu habitat burung air dan tempat persinggahan burung-burung yang migrasi. Makanyaaaa izin untuk dateng ke pulau ini gak sembarangan. Harus bener-bener punya tujuan yang jelas karena takut habitat dan suasana area konservasi jadi rusak.

Gak beberapa lama kita istirahat, kita langsung ngumpul lagi buat mangroving bareng tim dari Danareksa. Kita briefing sebentar sebelum menuju ke TKP. 


Abis briefing sebentar, kita langsung menuju ke TKP! Perlahan-lahan menyusuri garis pantai. Dan, aku dan temen-temen dikejutin sama penemuan burung pecuk padi hitam (Phalacrocorax sulcirostris) yang mati!!! :’’(

Rest In Peace, Little Black Cormorant (Phalacrocorax sulcirostris) :’’(
Burung-burung ini emang hebat, karena bisa bertahan di kerusakan ekosistem tempat hidupnya. Akan tetapi, cepat atau lambat burung-burung atau bahkan organisme lain akan mati saking tidak mampunya bertahan di kerusakan ekosistem yang sudah terlalu parah. Apa bukti konkrit kalau kawasan Pulau Rambut bisa dikatakan rusak meskipun kawasan ini disebut “surga burung”?


Selesai nanem berpuluh-puluh bibit mangrove, langsung terbersit harapan “semoga aja mangrove-mangrove yang aku dan temen-temen tanem ini bisa bertahan hidup ditengah kerusakan ekosistem yang tengah terjadi dan melaksanakan life job-nya dengan baik :)” 

Setelah selesai mangroving, aku dan temen-temen langsung jalan lagi untuk mengelilingi area Pulau Rambut. Disini nih waktunya menjalankan tugas!! 😀 puas-puasin deh pengamatan burung~
Pas jalan-jalan bareng memasuki kawasan konservasi, kak Edy yang jadi guide :p 


Salah satu cara yang efektif untuk pengamatan burung adalah naik ke menara pengamatan. Aku dan temen-temen juga gak mau kalah doooong~


Gak Cuma burung aja yang aku dan temen-temen temuin di “surga burung” ini. Kami juga nemuin reptil disana!! 

Ular cincin emas dan biawak.


Ini adalah sarang-sarang burung kowak malam kelabu (Nycticorax nycticorax)
Disini aku dan temen-temen juga nemu elang laut perut putih (Haliaeetus leucogaster) yang lagi soaring-soaring. Tapi sayang, gak aku potret karena emang lensanya gak nyampe -____- Aku juga nemu telur si Nycticorax nycticorax tapi aku lupa foto ._.

Perjalanan berakhir dan makan siang udah siap disantap! Menu makan siang ini didominasi sama menu-menu asal laut kayak ikan bakar, udang, cumi crispy yang rasanya enak-enak semua. Terakhir makan siang ditutup sama es kelapa yang makin nambah kenikmatan trip pulau kali ini.

Sumpah!!! Ini bener-bener trip yang seru parah!!! Gak nyesel banget deh dapet trip yang kayak gini 😀
Emang sedikit timbul kekecewaan dan cambukan sih pas ngeliat keadaan beberapa titik pulau yang dipenuhi sampah terutama styrofoam yang kebawa ombak laut. Jadi makin sadar kalo kampanye dan sosialisasi perlu banget dilakuin buat paling enggak mengurangi produksi sampah, membiasakan diri untuk gak buang sampah sembarangan, dan ngeberentiin konsumsi si putih styrofoam ini. Kalo hal ini gak dilakuin, entah gimana nasib “surga burung” dan pulau-pulau lainnya di kepulauan seribu. Tentu kita gak mau doooong si “surga burung” ini berubah gelar jadi “gudang sampah”

Tentang Penulis
Arintata atau biasa dipanggil Tata adalah salah satu anggota Teens Go Green dan juga termasuk anggota Young Transformers TRASHI. Tata saat ini dipercaya sebagai Project Leader bagi kelompok ekosistemnya di Teens Go Green yang mengangkat tema mengenai Ruang Terbuka  Hijau dan keanekaragaman hayati di kawasan perkotaan Jakarta. 

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *