My Great Weekend with Jakarta Endemic Birds Project

Sabtu, 27 Oktober 2012 pukul 06.00 aku buka mata dan merelakan mimpiku yang indah berenti. Bangun tidur yang biasanya langsung cabut ke kamar mandi malas masih males-malesan di kasur. Entah kenapa saat itu jadi kerasa males banget buat lepas dari pelukan springbedku yang rasanya nyaman parah. Padahal hari itu aku harus ke Suaka Margasatwa Muara Angke buat ikutan monitoring jalak putih (Sturnus melanopterus)  dan bubut jawa (Centropus nigrorupus) yang berjudul β€œJakarta Endemic Bird Project” yang diselenggarain sama organisasi fasilitatornya Teens Go Green. Sebelumnya aku emang udah disuruh ikut sama kak Ady, kak Putri dan kak Ai. Setelah semua rencana udah diatur dengan sangat amat rapi, tiba-tiba cobaan dateng! Pihak sekolah mengumumkan bahwa anak-anak murid hari Sabtu diwajibkan untuk masuk sekolah cuma untuk menyaksikan pelaksanaan qurban. Dan katanya untuk anak yang gak masuk sekolah, bakalan dapet hukuman ._. yaaaaa gak mau kehilangan kesempatan untuk ikut kegiatan seru, akhirnya aku mutusin buat tetep ikut Jakarta Endemic Bird Project dan merelakan diri kalo kalo dapet hukuman dari pihak sekolah.
Selesai beres-beres aku langsung berangkat ke tempat janjian aku dan kak Gusti yang udah kami rencanain sebelumnya. Tiba-tiba kak Gusti bilang ada suatu kendala yang terjadi yang akhirnya meengharuskan aku untuk ketemu dia di persimpangan deket kementrian pertanian. Akhirnya dari Lebak Bulus aku langsung ke arah persimpangan Pertanian. Sampe akhirnya aku ketemu kak Gusti dan diajak ke Laboratorium UNAS karena harus nunggu satu orang temennya lagi. Sambil nunggu, aku dan temen-temen UNAS pengamatan burung di area sekitar lab. Ternyata pas aku nyampe dan ketemu mereka (kak Dini, kak Abai dan kak Mail) , mereka lagi ngamatin uncal buau (Macropygia emiliana). Species baru untuk list burungku!! πŸ˜€ kemudian, gak lama dateng dua ekor kerak ungu (Acridotheres tristis) ke sarangnya. Spesies baru lagi!! πŸ˜€ gak kerasa tau-tau temennya kak Gusti (kak Adam) udah muncul. Akhirnya kita langsung cepet-cepet jalan ke SMMA karena udah ditunggu sama temen-temen yang lainnya.
Nyampe di SMMA, aku dan temen-temen yang lain langsung ngajak muter-muter sebentar. Pas lagi jalan nyusurin jembatan dan udah sampe perairan (yang tampak kayak danau) yang  cukup luas, mataku nangkep sesosok orang yang gak asing lagi serius motret objek sambil tengkureb. Ternyata ada duo birdwatcher! Kak Khaleb dan kak Boas! Udah lama banget gak ketemu sama mereka. Gak lama kak Willy dateng terus disusul kak Dedy. Ada juga pasukan KPB Nycticorax yang dipimpin sama kak Rahmat. Sumpah jadi berasa kayak reunian ._. seru banget!!
Laluuuuu……. acara dimulai! Acaranya dibuka dengan perkenalan masing-masing peserta. Terus pengenalan tentang TRASHI yang disampein kak Putri, terus dilanjutin sama orientasi seputar burung yang disampein sama kak Ady, terus pengenalan lebih mendalam sama bubut jawa (Centropus nigrorupus)dan jalak putih (Sturnus melanopterus)yang disampein sama kak Agnes. Sebenernya ada pengenalan project dulu sebelumnya. Tapi karena pemateri (kak Edy) belum dateng, jadi tentang orientasi project ini di-skip.
Banyak banget pengetahuan baru yang bisa aku dapet dari materi-materi yang dikasih sama kakak-kakak pemateri. Kayak contohnya bulu sayap itu ada yang primer, sekunder, tersier. Terus kalo bulu sekunder atau tersiernya rontok itu bukan karena burungnya salah pake shampoo, tapi itu adalah salah satu indikator usianya dia. Terus pengetahuan lebih mendalam tentang si duo endemik ini. Kece banget deh pokoknya!!!
Tiba saatnya jam makan siang. Siang itu menunya adalah nasi padang! :9 selesai makan siang, aku dan yang lain langsung cabut ke dalem SMMA buat pengamatan. Ada banyak banget spesies baru yang aku liat! Contohnya kayak itik benjut (Annas gibberifrons), tikusan merah (Porzana pusca) dan tikusan alis putih(Porzana cinerea).
Selesai pengamatan, materi dimulai lagi. Kali ini sesinya orientasi project yang sebelumnya sempet ter-skip. Setelah pengenalan projectnya selesai, dibuatlah kelompok monitoring untuk kelanjutan Jakarta Endemic Bird Project ini. Aku jadi kelompok 1 yang anggotanya kak Fadli dari Bogor, kak Iam dari mana-mana, kak Dini dari BBC, kak Mina dari UI, kak Yogi dari KPB Nectarinia dan aku tentunya jadi yang termuda!! :3 setelah itu, para kelompok yang udah dibagi-bagi ini ditugaskan untuk mendiskusikan tempat-tempat mana aja yang potensial untuk mengamati duo endemic species dan untuk mencari informasi perihal keberadaannya. Setelah selesai, pada akhirnya tempat yang udah didiskusiin itu difilter lagi buat nentuin tempat mana yang layak untuk dieksekusi. Kelompokku alhamdulillah dapet tempatnya gak terlalu sulit dijangkau. Tempatnya itu taman kota Srengseng, Senayan, pasar burung Barito dan kawasan sekitar Pesanggrahan. Alhamdulillaaaaaaaah~~ naaaah selesai ditentuin tempatnya, para kelompok disuruh nentuin waktu eksekusinya dan semua berjalan dengan sangat amat lancar! πŸ˜€
Gak lama setelah itu akhirnya acara selesai dan ditutup sama sesi foto-foto bareng buat kenang-kenangan πŸ˜€
Cerita belum selesaaaaaai!!! Aku dan temen-temen BBC UNAS nginep! Gak cuma aku dan BBC aja~ tapi ada kak Agnes dan kak Eby yang notabenenya BBC UNAS juga sih ._. terus ada kak Putri :3 dan ada kak Edy. Malem itu aku dan temen-temen BBC UNAS udah berencana untuk ngeherpet ._. Kita mulai start dari jam 8 malem. Target utama kita sih sanca kembang (Python reticullatus). Pelan-pelan kita liat ke setiap sudut pandangan. Kita sorot tiap bagian dari kawasan mangrove-nya. Dan species pertama yang didapet adalah cicak!! Tapi aku masih gak tau itu cicak apa ._. terus gak lama setelah itu ketemu sama kokang gading, gak lama ketemu lagi sama ular di dalem air tapi aku gak tau itu ular apa ._. kata kak Eby namanya ular kadut ._. terus gak ketemu lagi sama ular pucuk yang unyu-unyu :3 ular pucuknya nemu 3 individu di tempat yang berbeda! πŸ˜€ tapi kasian individu yang terakhir ditemuin, dia kecebur pas lagi mau ditangkep :’’ entah apa kabarnya sekarang. Huhuhuuuuuuuu
Ngepet selesai!!! Langsung balik ke peraduan dan pas nyampe ternyata semuanya udah [ada tidur ._. tapi jadi kebangun gitu gara-gara berisik hahaha lalu malem itu dilanjutin sama ketawa-ketiwi bareng, main uno, dan aku terlelap ._.
Paginyaaa~ aku yaaaa mandi, terus abis mandi baru langsung caw pengamatan~ gak banyak species baru yang aku temuin ._. tapi ada hal unik yang aku temuin!! Pas di spot deket tikusan, kak Gusti ngasih tau kalo ada kareo padi dan anak-anaknya. Ternyata bener aja!! Ada burung kareo padi dan anak-anaknya yang hitam legam itu. Entah kenapa, mereha hitam tapi mereka lucu ._. laluuuuu aku ngelanjutin pengamatan dan hari itu akhirnya aku ketemu lagi sama pecuk ular asia. Dan itu gak cuma satu, tapi banyak πŸ˜€ pas lagi anteng-anteng pengamatan, tiba-tiba segerombolan monyet ekor panjang  dateng. Emang sih kata kak Agnes alpha-nya gak ada. Cuma ya yang namanya dikelilingin terus diliatin sama mata-mata itu lumayan memacu adrenalin gitu ._.

Sumpah!! Great week-end banget!!! Dapet banyak ilmu, dapet banyak temen baru, dapet banyak species baru, dapet banyak bentol-bentol baru gara-gara nyamuk -_- dapet banyak pengalaman baru yang pasti!!! πŸ˜€ gak nyesel deh rela-relain ngorbanin diri buat nerima hukuman gara-gara gak masuk pas hari Sabtu kalo dapetnya yang kayak beginian! m/

Tentang Penulis
Arintata atau biasa dipanggil Tata adalah salah satu anggota Teens Go Green dan juga termasuk anggota Young Transformers TRASHI. Tata saat ini dipercaya sebagai Project Leader bagi kelompok ekosistemnya di Teens Go Green yang mengangkat tema mengenai Ruang Terbuka  Hijau dan keanekaragaman hayati di kawasan perkotaan Jakarta. 


(Arintata)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *