Seru-Seruan Nanam Mangrove

“Wah, nanam mangrove? Pasti harus masuk ke dalam air -,- hiiii ngeri ada ular, cacing, lintah, dan kawan-kawannya huh” (dalam hati). Tapi aku coba untuk beraniin diri untuk ikut. Sekitar pukul 07.30 aku bersama Afriyani Anzari, Lisa Fizilalin beserta kawannya berangkat ke Suaka Margasatwa Muara Angke. Agak deg-degan juga sih, pasti banyak lumpuuuuuuuuur.

Akhirnya sampai juga di suaka margasatwanya. Aku disambut sama kakak-kakak dari TRASHI yang bakal bimbing kita saat nanam mangrove haha. Ternyata kegiatan itu tuh bukan di suaka margasatwanya, tapi kita harus berangkat lagi ke Taman Eko Wisata Mangrove hem enggak jauh sih cuma katanya kalau jalan kaki jauh juga yaudah akhirnya kita naik angkutan umum untuk kesana. Sampai disana kita ketemu lagi sama teman baru, teman-teman dari London School dan mungkin dari tempat lain juga. Kita bareng-bareng berangkat ke tempat penanaman mangrove.

Oh tidaaaaaaaak! Ternyata, JENG JEEEEEENG apa yang aku duga tuh bener! Haha di depan mata ada kolam atau apalah itu namanya. Kita disuruh nyemplung ke air itu huhu enggak banget deeeeeeeh. Cumaaa, aku juga penasaran bagaimana dan apa rasanya nanam mangrove.

Iiiiiuuh lumpurnya dalam juga eeeuy. Takut di gigit binatang yang hidup di lumpur itu. Tapi lama-kelamaan seruuuuu soalnya aku ngeliat yang lain enjoy banget ngelakuinnya, jadi yaaaa kebawa suasana deh hehe walaupun masih tertanam rasa ngeri, takut, waswas hahaa..Keterlauan deh Afriyani ckck haduh haduh dasar orang kaya, handphone sendiri kok direndam hahaha. Tau gak siiih, Afriyani tuh gak sadar dari awal kalau handphonenya masih di dalam celana yang dia pakai untuk nanam mangrove, akhirnya handphonenya rusak deeeh hmmm sabar yaaaaa..

Untung aku bawa celana cadangan tapi aku enggak bawa kaus cadangan L akhirnya aku dipinjamin sama kak Cecil hehe (kalau enggak salah) maaf ya kak kausnya belum sempat aku balikin hiii 😀
Habis bersih-bersih, terus ganti baju, terus makan siang, terus kita pulang deeeeeeeh. Thank you banget ya kakak” yang udah mau dampingin kita selama kita mengikuti penanaman mangrove yang pertama kalinya haha. HIDUP MANGROVE (?????) heheheheheh.. (Dewi Cahyani – Volunteer TRASHI)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *